Usai Main Bulutangkis, Atlet Peringkat 14 Dunia Tak Bisa Dibangunkan Lagi

Rian Sukmawan

Rian Sukmawan

POJOKSUMUT.com, SEMARANG – Kabar duka datang dari dunia bulutangkis. Salah seorang mantan pemain nasional, Rian Sukmawan, meninggal dunia di Semarang, Sabtu (27/2) malam.

Rian bertolak ke Semarang untuk melakoni laga eksibisi dengan beberapa rekannya. Tiba-tiba, Rian kemudian mengeluh kelelahan usai bermain bulu tangkis di lapangan.

“Habis main keluar (dari hall) bilang capek, tiba-tiba ada yang kasih kabar kalau Rian tidak bisa dibangunkan,” ujar Rendra Wijaya, salah satu mantan partner Rian di ganda putra, dikutip dari pbdjarum.org.

Rian kemudian sempat dilarikan ke Rumah Sakit Telogorejo, Semarang. Sayang akhirnya Rian tidak bisa diselamatkan. “Dibawa ke rumah sakit, Rian sudah nggak ada,” imbuh Rendra.

Atlet kelahiran 21 November 1985 tersebut pergi meninggalkan seorang istri, Anna Chamellia, yang dinikahinya tahun 2013 silam. Rian dimakamkan siang ini (28/2) di kota kelahirannya, Semarang.

Sosok ramah dan penuh senyuman itu kini tinggal kenangan. Rian merupakan atlet spesialis ganda putra dan ganda campuran. Di Pelatnas Cipayung, Rian pernah berpasangan dengan Yonathan Suryatama Dasuki dan menembus peringkat 14 dunia di tahun 2010.

Di tahun yang sama, Rian mengundurkan diri dari Pelatnas. Setelah itu, Rian berpasangan dengan Rendra dan mendapat julukan Raja Sirnas, karena seringnya menduduki podium utama di rangkaian kejuaraan Djarum Sirkuit Nasional.

Bersama Rendra, Rian kerap beraksi nyentrik di lapangan. Gaya bermain yang penuh semangat dan teriakan khas, sering mewarnai laganya. Tak hanya itu Rian/Rendra juga sering tampil dengan fashion mencolok, seperti menggunakan sepatu berlainan warna.

Rian tak lagi aktif bermain bulutangkis di tahun 2014. Ia sempat menjadi pelatih klub Djarum Kudus, sebelum akhirnya memutuskan untuk merintis bisnisnya sendiri.

(pbdjarum/pbsi/adk/jpnn/sdf)



loading...

Feeds

Digugat PKB, Begini Reaksi KPU Medan

"Apapun keputusan Bawaslu nantinya, kita harus hormat dan menjalankan hasilnya. Kalau memang kalah di Bawaslu, maka mungkin bisa menempuh ke …