Soal Danau Toba, Tidak Ada Lagi Rapat, Laksanakan!

Danau Toba difoto dari salah satu hotel di Parapat. | sdf/pojoksumut

Danau Toba difoto dari salah satu hotel di Parapat. | sdf/pojoksumut

POJOKSUMUT.com, PARAPAT- Sebagai salah satu kawasan destinasi wisata prioritas, pengembangan wilayah Danau Toba di Sumatera Utara harus dikebut. Untuk itulah Presiden Joko Widodo melakukan kunjungan ke Danau Toba, Selasa (1/3/2016) kemarin.

“Menindaklanjuti kunjungan ke lapangan dan rapat di Istana sebulan lalu, hari ini saya finalkan. Setelah ini tidak ada rapat lagi dengan saya, tinggal pelaksanaan,” kata Jokowi saat memimpin rapat terbatas (ratas) mengenai pengembangan kawasan wisata Danau Toba di Hotel Niagara Parapat, Kabupaten Simalungun, Sumut.

Usai ratas, Jokowi mengatakan kepada wartawan bahwa Plt. Gubernur Sumut Tengku Erry Nuradi dan tujuh bupati di Kawasan Danau Toba, sepakat membangun Danau Toba secara bersama-sama.

“Rapatnya diberi judul bersatu untuk Danau Toba. Ini menyangkut tujuh kabupaten, kalau tidak bersatu, tidak ada sepakat, ya, pemerintah pusat akan kesulitan,” ujar Kepala Negara.

Rapat tersebut menghasilkan beberapa kesepakatan antara pemerintah pusat dengan Pemprov Sumut, dan tujuh bupati yang isinya antara lain adalah pembentukan Badan Otoritas Kawasan Danau Toba.

“Artinya yang berkaitan dengan izin-izin dalam lingkup kawasan wisata yang sudah ditentukan sebesar 500 hektar akan jadi kewenangan badan otorita, lainnya menjadi kewenangan pemerintah daerah,” ucap Jokowi.

Hal lain yang disepakati dalam rapat tersebut adalah Pengembangan Bandara Silangit yang akan dimulai pada bulan April dan selesai pada bulan September 2016. Pengembangan bandara meliputi perluasan landasan pacu dari 2400 x 30 meter menjadi 2650 x 45 meter dan perluasan pembangunan terminal penumpang.

Sarana akomodasi juga tak luput menjadi perhatian Jokowi, pemerintah akan membangun hotel di kawasan Danau Toba dengan fasilitas yang lebih baik.

“Dengan positioning lebih baik, promosi lebih baik, kita percaya Danau Toba akan jadi lokasi wisata yang lebih baik lagi,” kata Jokowi.

Danau Toba merupakan salah satu dari 10 destinasi wisata prioritas tahun 2016 selain Borobudur, Mandalika, Labuan Bajo, Bromo-Tengger-Semeru, Kepulauan Seribu, Wakatobi, Tanjung Lesung, Morotai, dan Tanjung Kelayang.

Turut hadir dalam rapat tersebut adalah Menteri Koordinator Politik Hukum dan Ham Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Menteri Pariwisata Arief Yahya, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Plt Gubernur Sumatera Utara Tengku Erry Nuradi.

Bupati Dairi KRA Johnny Sitohang Adinegoro, Bupati Simalungun Binsar Situmorang, Bupati Samosir Rapidin Simbolon, Bupati Humbang Hasundutan Dosmar Bamjarnahor, Bupati Toba Samosir Darwin Siagian, Bupati Karo Terkelin Brahmana, dan Bupati Tapanuli Utara Nikson Nababan.

(jpg/sdf)



loading...

Feeds