Cantik-cantik, tapi Otak Pembunuhan Sadis

Kholifah, terangka pembunuhan sadis.
foto : pojokpitu

Kholifah, terangka pembunuhan sadis. foto : pojokpitu

POJOKSUMUT.com, JEMBER-Aksi kejahatan tak lagi memandang jenis kelamin dan usia. Mau lelaki atau perempuan, muda sekalipun ternyata mampu melakukan tindakan keji. Seperti kasus yang satu ini.

Satuan Reserse Kriminal Polres melakukan rekonstruksi kasus perampokan sadis yang berujung dengan tewasnya Fauzi, warga Desa Curah Cabe, Kecamatan Bangsalsari, Jember, Jawa Timur.

Rekonstruksi digelar di lokasi kejadian yakni di pinggir sungai sepi, Desa Pucukan, Jember. Ratusan warga memadati lokasi rekonstruksi. Mereka penasaran dengan para pelaku yang merampas motor korban, dan tega menghilangkan nyawanya.

Dua dari empat tersangka dalam kasus ini adalah wanita cantik, yakni Kholifah, warga Desa Klatakan serta Shinta, warga Kecamatan Jatiroto, Lumajang. Wajah Kholifah sangatlah cantik dan terawat.

Hasil pemeriksaan polisi, kedua wanita ini bahkan diketahui sebagai otak kejahatan yang merencanakan perampokan dengan menyuruh dua eksekutor, yakni Nurhadi dan Didik, warga Jatiroto, Lumajang.

Menurut Iptu Ainurrofik, Kanit Pidum Polres Jember, warga penasaran terhadap dua pelaku wanita, karena keduanya sempat ditolong warga lantaran mengaku sebagai korban saat peristiwa berlangsung. “Rekonstruksi ini berjalan lancar,” ujar Ainurrofik.

Kasus perampokan sadis dengan korban Fauzi, terjadi pada Kamis malam, 21 Juli lalu. Dua eksekutor Nurhadi dan Didik, tega membunuh korban dengan jalan dibacok sebelum akhirnya membawa kabur motornya.

Korban dirampok saat sedang berboncengan dengan salah satu tersangka wanita yang dijadikan umpan yakni Kholifah. (pul/flo/jpnn/nin)



loading...

Feeds