Ungkap Kasus Tewasnya Amel Nasution, Kemendikbud Bentuk Timsus

Jenazah Amel Nasution disambut tangis keluarga. Kini oknum guru yang sama malah menyarankan lima siswi SMK N 3 Padangsidimpuan jual diri.
foto : metrotabagsel/JPG

Jenazah Amel Nasution disambut tangis keluarga. Kini oknum guru yang sama malah menyarankan lima siswi SMK N 3 Padangsidimpuan jual diri. foto : metrotabagsel/JPG

POJOKSUMUT.com, TEWASNYA Amelya Nasution usai menenggak racun rumput, diduga setelah diintimasi gurunya di SMK negeri 3 Padangsidimpuan, Tapanuli Selatan (Tapsel) memantik reaksi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).

Kini, Kemendikbu membentuk tim khusus (timsus) untuk menginvestigasi kasus bunuh diri tersebut.

Amel menjadi salah satu pahlawan kejujuran di sekolahnya, karena berupaya mengungkap dugaan kecurangan yang dilakukan oknum guru saat menyelenggarakan Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN).

Inspektur Jenderal (Irjen) Kemendikbud, Daryanto berjanji menangani kasus ini secara serius dan profesional. Namun pihaknya belum bisa menebak adanya indikasi kecurangan oknum guru hingga intimidasi yang dilakukan pada Amel.

“Itu kan sudah ditangani, ini harus serius dong. Kami bekerja profesional. Kami enggak bisa katakan bisa (intimidasi) itu sebelum investigasi selesai. Menurunkan tim khusus iya,” jelasnya dalam Konferensi Pers Evaluasi Pelaksanaan Ujian Nasional (UN) di Gedung Kemendikbud, Kamis sore (14/4/2017).

Daryanto memberikan tenggat waktu kepada tim tersebut untuk bekerja keras mengumpulkan bukti selama sepekan. Pihaknya juga bekerja sama dengan Dinas Pendidikan Provinsi Sumatera Utara, Ombudsman, dan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI).

“Saya tahunya meninggal baru kemarin. Sebelumnya sudah ditangani dinas provinsi. Minggu depan kita akan mengetahui, tim saya kan banyak, di sana juga ada institusi. Dinas Pendidikan (menyangkal) biar saja nanti kan diinvestigasi. Saya ingin faktanya,” tukasnya.

Daryanto menegaskan saat ini belum bisa dipastikan siapa saja oknum guru tersebut.

“Ayahnya sudah lapor polisi, biar nanti tim bekerja dengan detail. Ada penegak hukum juga dan dinas di provinsi,” tegasnya.

Dia mengakui USBN lebih rentan untuk bocor karena diselenggarakan oleh guru dan pihak sekolah. Namun dia berjanji ke depan akan lebih tegas dalam membahas sistem penyelenggaraan USBN. “Beda dengan UN yang diawasi dan dilaksanakan nasional, langsung dari kami,” pungkasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Amel Nasution tewas setelah dirawat selama sembilan hari di rumah sakit, tepatnya Senin (10/4/2017).

Amel minum racun rumput diduga kuat pascadiancam oknum guru yang tak senang dengan aksi Amel menulis kecurangan di Facebook.
Selain Amel, dua orang rekannya juga ditakuti dengan ancaman dipenjara 4 tahun dan denda Rp750 juta, apabila tidak menghapus status di media sosial yang mengungkap bahwa oknum guru telah memberikan kunci jawaban ke siswa peserta ujian yang memiliki hubungan darah dengan guru tersebut. (cr1/JPG/nin/pojoksumut)



loading...

Feeds