TTP Guru Belum Cair, Kadisdik Sumut Salahkan Juknis

Ilustrasi

Ilustrasi

POJOKSUMUT.com, MEDAN-Terkait Tunjangan Tambahan Penghasilan (TTP) bagi guru PNS nonsertifikasi di Medan yang belum dicairkan selama lima bulan, Dinas Pendidikan Sumatera Utara (Disdik Sumut) tampaknya enggan disalahkan.

Kepala Disdik Sumut Arsyad Lubis mengaku, TTP tersebut sedang dalam proses. Saat ini sudah mau tahap final (selesai).

Dia menjelaskan, bagi guru PNS yang non sertifikasi memang ada tambahan penghasilan. Tunjangan itu bukan setiap bulan tetapi per triwulan. Jumlah yang diterima bukan Rp1,2 juta, melainkan Rp250 ribu per orang.

Namun, lanjutnya, yang menjadi persoalan persyaratannya harus mendapat SK Kepala Disdik Sumut. Untuk membuat SK tersebut harus mengikuti Petunjuk Teknis (Juknis) dari kementerian (Kemendikbud). Juknis itu baru keluar pada akhir April lalu.

“Kita sedang memproses dan meminta data-datanya. Siapa namanya, nomor rekening, mata pelajaran apa, berapa jam dia mengajar per bulan dan lain sebagainya. Setelah itu, barulah dibuat SK dan selanjutnya dicairkan,” katanya, Selasa (23/5/2017).

Menurut Arsyad, pencairan TTP tersebut bukan terlambat. Hal ini sama juga seperti dana BOS menunggu Juknis yang terlambat dan mengalami perubahan. Untuk itu, kepada para guru PNS non sertifikasi dimohon bersabar dan tidak resah. Sebab, tak lama lagi akan segera dicairkan.

“Enggak ada yang diperlambat, karena memang Juknisnya baru keluar April lalu. Jadi, tidak ada masalah dan uangnya juga sudah ada,” akunya.

Arsyad menambahkan, karena itu cepatlah sampaikan data-data yang diminta supaya dapat segera dibuat SK dan kemudian dicairkan. Apalagi, dalam waktu dekat akan memasuki bulan puasa. (fir/pojoksumut)



loading...

Feeds