Simak! Video Klarifikasi Imam Salat Tarawih Terkait Pemukulan oleh Oknum Polisi

Imam masjid Muhammad Nabis Batubara dan istrinya mengklarifikasi bahwa tidak benat terjadi pemukulan kembali tahun 2017 ini.

Imam masjid Muhammad Nabis Batubara dan istrinya mengklarifikasi bahwa tidak benat terjadi pemukulan kembali tahun 2017 ini.

POJOKSUMUT.com, MEDAN-Kepolisian daerah Sumatera Utara (Polda Sumut) terus mengusut kabar bohong terkait kasus penganiayaan imam masjid Muhammad Nabis Batubara yang mengalami pemukulan oleh anggota Polri yang terjadi di Padangsidimpuan tahun 2017.

Pasalnya, kasus yang viral di media sosial ini cukup meresahkan. Dimana kejadian tahun 2013, dibuat seakan-seakan kembali terjadi di tahun 2017 ini terhadap korban dan oleh pelaku yang sama.

Akun penyebar hoax ini terungkap mengubah tanggal bulan dan tahun kejadian lalu membagikannya di Facebook.

Saat ini, ada dua akun Facebook yang diketahui memposting informasi salah tersebut yaitu akun EMMA RAHMAH HASJIM dan HENING SUNYI di media sosial facebook dan satu akun @orang_kovlak di media sosial Instagram.

“Kasus telah viral di media sosial pada tanggal 29 Mei 2017 yang diposting oleh akun EMMA RAHMAH HASJIM dan HENING SUNYI di media sosial facebook dan @orang_kovlak di media sosial instagram merupakan berita HOAX,” begitu klarifikasi Polda Sumut melakui Kabid Humas Kombes Pol Rina Sari Ginting yang juga dibagikan di Instagram resmi Polda Sumut, Selasa (30/5/2017).

Tak cukup sampai di situ. Kasus ini kemudian membuat Kapolres Padang Sidimpuan AKBP Andi Nurwandy SIK menindaklanjuti melalui Sat Intelkam Res Padang Sidimpuan telah menyambangi kediaman Muhammad Nabis Batubara di Jalan Alboin Hutabarat, Gang Dame V Kec. Padang Sidimpuan Selata.

“Saat anggota menyambangi kediaman Muhammad Nabis Batubara, didapati keadaan Muhammad Nabis Batubara dalam kondisi sehat jasmani dan rohani dan telah mengklarifikasi kepada pihak Polres Padang sidimpuan bahwa kejadian tersebut terjadi pada tanggal 18 Juli 2013 di Masjid Nurul Iman Jl. Alboin Hutabarat dan perkara tersebut telah diproses sesuai hukum yang berlaku dan dengan anggota Polres Tapanuli Selatan tersebut telah damai secara kekeluargaan,” lanjut keterangan tersebut.



loading...

Feeds