Model Inggris Diculik, Dilelang di Bisnis Protitusi Online

Reka ulang model asal Inggris yang dipaksa masuk dalam tas.
foto : metro uk

Reka ulang model asal Inggris yang dipaksa masuk dalam tas. foto : metro uk

POJOKSUMUT.com, SEKELOMPOK Geng Italia diduga telah menculik seorang model asal Inggris berusia 20 tahun itu, lalu melelangnya sebagai budak seks.

Beruntung, model tersebut dilepaskan para penculik sebelum laku dilelang.

Polisi Italia, sebagaimana laporan Metro, Minggu, 6 Agustus waktu setempat mengatakan, sang model dilepaskan para penculiknya karena dia diketahui adalah seorang ibu yang memiliki anak kecil.

Kelompok kejahatan terorganisir yang dikenal dengan Black Death mengatakan bahwa sebuah kesalahan untuk menculiknya karena dia memiliki anak kecil yang bertentangan dengan kebijakan mereka.

Penculikan model Inggris ini terjadi pada 11 Juli lalu. Wanita itu dipancing ke Milan untuk melakukan pemotretan, namun ketika dia tiba di sebuah studio palsu di kota itu, dia diserang oleh dua orang dan dipaksa untuk minum minuman yang membuatnya tidak sadarkan diri.

Wanita tersebut diyakini telah dipaksa masuk ke dalam tas dan dibawa ke sebuah rumah pertanian terpencil yang berjarak 120 mil jauhnya di sebuah desa dekat Turin. Ia kemudian dijual di situs lelang online dengan harga lebih dari £230.000.

Dalam lelang online itu, sang model terlihat diikat dan hanya mengenakan celana dalam. Namun, meski Black Death Group mengklaim itu foto hasil jepretan mereka, polisi Italia meyakini itu palsu dan diambil dari situs porno.

Belakangan, setelah mengetahui status si model, penculik membebaskannya pada 17 Juli. Mereka membiarkannya pergi, tapi mengatakan kepadanya bahwa dia akan diburu lagi jika berbicara dengan seseorang tentang kejadian yang menimpanya. Selain itu, ia juga harus membayar 50 ribu dolar sebagai biaya tebusan.

Polisi mengatakan, model itu diberi surat sebelum diizinkan pergi. Polisi menemukan surat itu saat mereka memeriksa komputernya dalam penyelidikan. Bunyi surat itu antara lain pengakuan penculik soal kesalahan target mereka.

“Sebuah kesalahan dibuat dengan menangkap Anda, terutama mengingat Anda adalah seorang ibu muda yang seharusnya tidak dipikirkan untuk diculik,” tulis si penculik.

“Anda dilepaskan sebagai kemurahan hati yang sangat besar dari Black Death Group. Pembebasan Anda, bagaimanapun, datang dengan sebuah peringatan dan Anda harus membaca surat ini dengan sangat hati-hati. Anda tentu menyadari nilai Anda pada pasar perbudakan manusia dan harus membuat catatan bahwa ini bukan masalah pribadi, ini bisnis. Untuk pembebasan Anda, kami telah mempertimbangkan beberapa faktor,” lanjut surat itu.

“Anda dan keluarga Anda akan sama sekali tidak pernah berbicara tentang kita dalam bahasa yang buruk dan tanpa rasa hormat. Anda telah diperlakukan dengan adil, dengan rasa hormat dan kami berharap bisa mendengar hal yang sama tentang kami sebagai balasannya. Kami tidak akan mentolerir kebohongan tentang apapun yang telah terjadi. Anda juga setuju untuk membayar biaya pembebasan Anda sebesar $50.000. Kami mengharapkan uang yang harus dibayar di BitCoins dalam waktu satu bulan,” begitu bagian lain dari surat itu.

Seorang pria Polandia, yang tinggal di Inggris, ditangkap pada 18 Juli karena dicurigai melakukan penculikan dan pemerasan ini. Polisi negara bagian menyebut pria itu bernama Lukasz Pawel Herba yang berusia 30 tahun.

Polisi mengatakan mereka masih tidak yakin apakah kelompok tersebut benar-benar menjalankan lelang online yang mereka klaim, atau apakah itu hanya menjadi tipuan untuk menipu orang agar membayar uang yang mereka minta.



loading...

Feeds