Tersangka Pembakar Umbul-umbul Merah Putih Ditahan, Aktivitas Ponpes Terhenti

Umbul-umbul merah putih yang dirobek

Umbul-umbul merah putih yang dirobek

POJOKSUMUT.com, BOGOR-MS (24) akhirnya ditetapkan tersangka atas pembakaran merah putih di Pondok Pesantren (ponpes) Ibnu Mas’ud di Kampung Jami, Desa Sukajaya, Kecamatan Tamansari, Kabupaten Bogor jelang HUT RI pada Rabu (16/8/2017) malam lalu.

MS pun langsung ditahan karena perbuatannya itu. Bersamaan dengan itu, aktivitas di ponpes juga terpaksa dihentikan.

Sebelum MS ditetapkan sebagai tersangka, sebanyak 29 saksi juga telah diperiksa atas kasus pembakaran umbul-umbul merah putih itu. Hasilnya, MS yang merupakan tenaga pengajar di Pondok Pesantren (Ponpes) Ibnu Mas’ud di Desa Sukajaya itu, ditetapkan sebagai tersangka.

“Dari 29 orang yang telah dimintai kesaksiannya kita tetapkan tersangka berinisial MS, 24,” ujar Kapolres Bogor AKBP Andi M. Dicky.

Dicky menjelaskan, MS telah diamankan untuk menjalani pemeriksaan lebih lanjut. Atas tindakannya, MS dikenakan Pasal 66 jo Pasal 24 huruf a UU No 24 Tahun 2009 tetang Bendera, Bahasa dan Lambang Negara serta Lagu Kebangsaan dan atau Pasal 406 KUHP dan atau 187 KUHP.

Jajaran Satreskrim Polres Bogor menunjukan barang bukti umbul-umbul Merah Putih yang dibakar oleh M di Mapolres Bogor, Cibinong, Kabupaten Bogor, Jumat (18/8/2017)

Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Barat turut merilis kejadian yang sempat menggegerkan momen HUT ke-72 RI itu, kemarin (18/8). Kabag Humas Polda Jabar Kombespol Yusri Yunus membeberkan motif pelaku. Dari hasil pemeriksaan, pelaku menganggap umbul-umbul merah putih sebagai representasi negara yang dijadikan sasaran pelampiasan atas kebenciannya terhadap NKRI.

Aksi pembakaran itu menuai respons dari banyak kalangan. Termasuk Bupati Bogor Nurhayanti yang ikut mengutuk keras sikap antinasionalisme oknum pengajar Yayasan Pondok Pesantren Ibnu Mas’ud.

Yanti -sapaan Nurhayanti- memastikan yayasan yang menolak mengibarkan bendera dan diduga membakar umbul-umbul merah putih itu harus ditutup dan tidak boleh berada di Kabupaten Bogor.

“Mereka sudah berjanji akan tutup dan tidak di situ (Kecamatan Taman Sari) lagi. Tidak di Taman Sari, dan juga di wilayah Kabupaten Bogor, tidak boleh,” ujarnya di RSUD Ciawi Kabupaten Bogor, kemarin (18/8/2017).

Tak hanya itu, pembakaran umbul-umbul merah putih yang terjadi di sekitar Lokasi Pondok Pesantren Tahfizh Al- Quran Ibnu Mas’ud juga mendapat kritikan dari Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) bidang luar negeri KH Muhyidin Junaidi.

“Tak dinafikan ada sekelompok orang yang punya pandangan ekstrem tentang simbol negara dan cara menyikapi,” ujarnya.

Muhyidin meminta agar masyarakat Bogor tetap tenang. Selain itu, sebaiknya kasus tersebut tak perlu dibesar-besarkan dan digeneralisir secara masif. Sebab, seakan-akan perbuatan dilakukan atas sikap pesantren. Dia mengingatkan, para mujahid dan pejuang kemerdekaan RI banyak berasal pimpinan pesantren.

Meski begitu, ia tetap meminta aparat penegak hukum memberi hukuman atas perbuatan tersebut. Hal itu sesuai dengan undang-undang dan hukum Indoneaia.

(arm/mai/ami/JPG/nin)



loading...

Feeds