Innalillahi…Nelayan Belawan Tewas Dilindas Kereta Api

ilustrasi mayat

ilustrasi mayat

POJOKSUMUT.com, BELAWAN-Seorang nelayan yang sering melaut di kawasan Perairan Belawan, tewas dengan kondisi mengenaskan usai ditabrak dan dilindas kereta api dari arah Medan di persimpangan rel Simpang Salam Belawan, Selasa (14/11/2017) pagi tadi.

Korban yang diketahui bernama Anas (30) warga Jalan TM Pahlawan Lorong Sukur Kelurahan Belawan 1 ini diduga dalam kondisi mabuk saat melintas rel tersebut.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, jenazah korban awalnya ditemukan oleh Kamisah (40) salah seorang warga yang saat itu akan pergi berbelanja. Kebetulan Kamisah melintasi rel tersebut.

Disana dia menemukan potongan kepala manusia yang terputus. Kaget, dia pun lantas berteriak memanggil warga.

Sontak, warga mengerumuni lokasi kejadian. Sebagian warga menelpon polisi dan ambulan, sedangkan sebagian lagi melihat kondisi jenajah sembari mencari potongan tubuh korban yang bercecer.

Akibatnya, arus lalu lintas sempat tersendat di kawasan tersebut. Tak butuh waktu lama, personil polisi yang disusul mobil ambulan tiba di lokasi. Jasad korban kemudian dibawa ke RSUD dr Pirngadi Medan.

Sementara itu, Obai (50) orangtua korban yang mendengar informasi mengenai kondisi sang anak langsung menuju lokasi. Sesampai di lokasi, dia memastikan bahwa korban adalah anaknya. Obay pun langsung menangis histeris. Sejumlah warga mencoba menenangkan pria ini.

Menurut pengakuan Obai (50), Anas yang bekerja sebagai nelayan ini sering tidak pulang ke rumah.

“Sehabis melaut, korban biasanya langsung minum-minuman keras bersama teman temannya sesama nelayan,” kata Obai. (fir/pojoksumut)



loading...

Feeds

1.522 Mahasiswa Unimed Diwisuda

Rektor Unimed Prof Syawal Gultom mengucapkan selamat kepada seluruh wisudawan sudah lulus dari universitas yang telah meraih akreditasi A ini. …