Expo Aksi Konservasi Hutan Tropis Sumatera 2017 Digelar di Medan

Direktur Eksekutif Yayasan Kehati, MS Sembiring, Direktur Program TFCA-Sumatera Yayasan Kehati, Samedi, Fasilitator TFCA-Sumatera Wilayah Utara, Hamdan, dan Ketua Panitia, Masrizal Saraan, menyampaikan penjelasan tentang Expo AKSIS 2017. 
Foto : fir/pojoksumut

Direktur Eksekutif Yayasan Kehati, MS Sembiring, Direktur Program TFCA-Sumatera Yayasan Kehati, Samedi, Fasilitator TFCA-Sumatera Wilayah Utara, Hamdan, dan Ketua Panitia, Masrizal Saraan, menyampaikan penjelasan tentang Expo AKSIS 2017. Foto : fir/pojoksumut

POJOKSUMUT.com, MEDAN-Yayasan Keanekaragaman Hayati Indonesia (Kehati) menggelar expo Aksi Konservasi Hutan Tropis Sumatera (AKSIS) 2017, di Lapangan Merdeka Medan.

Kegiatan dalam rangka memperkuat keanekaragaman hayati hutan Sumatera ini, berlangsung selama tiga hari ke depan (Senin hingga Rabu)

Direktur Eksekutif Yayasan Kehati, MS Sembiring mengatakan, tantangan terbesar Indonesia di sektor kehutanan hingga saat ini adalah menjaga kelestarian hutan dan keanekaragaman hayati yang ada di dalamnya sekaligus meningkatkan kesejahteraan masyarakat di sekitar hutan. Non-sense ketika bicara kelestarian hutan tanpa memikirkan kesejahteraan masyarakat sekitar.

Oleh karena itu, upaya konservasi hutan juga harus didorong ke arah perbaikan kesejahteraan serta peningkatan kualitas dan kuantitas sumber daya manusia di dalam dan sekitar hutan yang imbal baliknya akan menjadi pelindung hutan dan pemimpin konservasi di wilayahnya.

Dari waktu ke waktu, upaya–upaya konservasi hutan terus dilakukan. Namun faktanya, ancaman terhadap kelestarian hutan masih ada, sementara spesies kunci masih tertekan. Ironisnya, kerusakan sumber daya hutan ternyata tidak berdampak pada peningkatan kesejahteraan masyarakat yang tinggal di dalam dan sekitar hutan,” ujar MS Sembiring, Senin (20/11/2017).

Menurutnya, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan pada tahun 2016 mencatat, dari 25.863 desa di dalam dan sekitar kawasan hutan, sekitar 71 persen hidupnya bergantung kepada hutan. Dari jumlah itu, diperkirakan 10,2 juta jiwa warga yang tinggal di kawasan tersebut masuk kategori miskin.

Salah satu upaya untuk menjaga kesejahteran masyarakat di dalam dan sekitar hutan adalah dengan menyediakan alternatif usaha ekonomi bagi mereka. Sumber-sumber ekonomi yang selama ini telah ada, misalnya, perkebunan kopi, cokelat, karet, cengkeh, pala, dan lain sebagainya perlu ditingkatkan lagi efektifitasnya dan diarahkan pada kelestarian hutan sesuai dengan ketentuan perundang-undangan dan kebijakan yang ada.

“Dengan cara itu, mereka dapat memperoleh kehidupan yang layak dan tidak berorientasi pada perambahan kawasan hutan untuk mendapatkan lahan garapan lagi,” ujar dia.

Sebagai bagian dari upaya menjawab permasalahan konservasi dewasa ini, khususnya di Sumatera, KEHATI melalui program Tropical Forest Conservation Action for Sumatera (TFCA Sumatera) telah melakukan aksi konservasi hutan secara sistematis di tingkat tapak di Sumatera, yang hasilnya akan dipresentasikan dalam kegiatan ekspo di Lapangan Merdeka, Medan, pada 20-22 November 2017.

Direktur Program TFCA-Sumatera Yayasan Kehati, Samedi menuturkan, expo yang bertemakan ‘Aksi Konservasi Hutan Tropis Sumatera’ diikuti seluruh mitra TFCA Sumatera-KEHATI dari Lampung hingga Aceh, untuk dapat saling berbagi pengalaman, saling menginspirasi, serta memberikan saran, sehingga para mitra mampu meningkatkan kinerjanya. Selain itu, mereka akan dipertemukan dengan pelaku bisnis dan pakar-pakar pemasaran untuk memperkuat kegiatan peningkatan ekonomi masyarakat menjadi bisnis konservasi yang profesional dan berkelanjutan.



loading...

Feeds