Ngeri! Orang Amerika Makin Banyak yang Ikuti Jejak Robin William

Robin William | HBO

Robin William | HBO

POJOKSUMUT.com, Kasus bunuh diri di Amerika Serikat mengalami peningkatan 10 persen menyusul kematian aktor Robin Williams.

Dalam empat bulan setelah kematian sang aktor pada Agustus 2014, data CDC mengungkapkan bahwa ada 18.690 kematian karena bunuh diri.

Dari sebuah analisis yang dipublikasikan di Plos.one, secara signifikan, kasus tersebut mengalami peningkatan dari sebelumnya sebesar 16.849.

“Ketika Anda melihat datanya, Anda tidak memerlukan statistik untuk melihat sesuatu terjadi,” kata penulis studi, David Fink, kandidat doktor dalam bidang epidemiologi di Columbia University Mailman School of Public Health, seperti dilansir laman MSN, Senin (12/3).

“Anda melihat lonjakan yang sangat besar ini di bulan Agustus yang bisa Anda katakan tidak aktif,” jelas Fink.

Studi tersebut pertama kali meneliti dampak bunuh diri selebritas di Amerika Serikat.

“Sementara penelitian tersebut tidak membuktikan bahwa kematian Williams dan berita yang diliput serta tanggapan media sosial menyebabkan lonjakan bunuh diri yang diamati, sejumlah paralel menunjukkan bahwa ini setidaknya memainkan peran,”kata Fink.

Untuk satu hal, lompatan itu sangat penting di kalangan pria berusia 30 tahun-44 tahun, demografis mirip dengan aktor tersebut.

“Tumpang tindih itu tidak terlalu mengejutkan,” kata Fink.

Sementara faktor-faktor yang berkontribusi pada setiap bunuh diri berbeda. Fink mengatakan bahwa teori yang sama adalah bahwa banyak kasus memiliki tiga prekursor, yakni kerusakan pada struktur sosial seseorang, akses terhadap cara bunuh diri dan kemampuan untuk mengatasi ketakutan alami akan kematian.

“Sebuah kasus bunuh diri selebriti profil tinggi sebagian bisa memenuhi unsur ketiga,” kata Fink.

Sementara studi Fink tidak melihat bagaimana, tepatnya liputan media memengaruhi tingkat bunuh diri, volume cerita tentang Williams mungkin telah berkontribusi pada peningkatan hal itu.
(fny/jpnn/sdf)



loading...

Feeds