Djanur : Kita Harus Antisipasi Kebangkitan Arema

Djanur bersama skuad PSMS Medan.
Foto : nin/pojoksumut

Djanur bersama skuad PSMS Medan. Foto : nin/pojoksumut

POJOKSUMUT.com, PELATIH PSMS Medan, Djajang Nurjaman menilai Arema FC bakal jadi lawan yang kuat, saat keduanya akan bertanding Sabtu (26/5/2018) di Stadion Teladan, pada lanjutan laga ke-11 Liga 1.

Ini tak terlepas dari perubahan berarti dari Arema pascapergantian pelatih dari Joko Susilo ke Milan Petrovic sejak 14 Mei 2018. Hasil paling terlihat adalah, Arema mampu mengalahkan juara Liga 1 musim lalu, Bhayangkara FC dengan skor telak 4-0, tiga hari lalu.

Kemenangan inipun langsung menaikkan posisi Arema dari dasar klasemen selama berminggu-minggu menjadi peringkat 17. “Yang pasti pergantian pelatih di sana (Arema) berdampak positif. Arema punya waktu berbenah. Kita harus antisipasi kebangkitan Arema. Mereka punya tren mental positif datang ke Medan, karena kemenangan di home kemarin,” ujarnya.

Sementara PSMS, saat ini harus kembali menerima kenyataan melekatnya predikat jago kandang usai kekalahan teranyar dari Mitra Kukar. Pelatih yang akrab disapa Djanur inipun pasrah dengan julukan itu, sebab menurutnya timnya memiliki keinginan untuk menang pada partai away, walau hasilnya belum maksimal.

“Sebetulnya semua pertandingan berharap menang tidak terkecuali partai away. Kalaupun sementara ini dijuluki jago kandang enggak apa-apa. Yang penting jago kandang dulu, kita perbaiki. Di kandang kita punya keharusan menang,” lanjutnya.

Dia mengaku dari segi permainan, sejatinya Legimin Raharjo dkk sudah membaik. Itu terlihat dari lawan Mitra Kukar. “Itupun karena kecolongan pada menit akhir. Secara umum sudah membaik, mudah-mudahan berlanjut dan terus memperbaiki ini,” ungkapnya. (nin/pojoksumut)



loading...

Feeds