Lawan Persib, Djanur : Saya Tidak Pernah Berkhianat kepada Karir Saya Sendiri

Djanur dan Legimin Raharjo. 
Foto : MO PSMS

Djanur dan Legimin Raharjo. Foto : MO PSMS

POJOKSUMUT.com, MEDAN-Laga PSMS Medan kontra Persib Bandung pada lanjutan pekan ke-13 Liga 1 2018 di Stadion Teladan, Selasa (5/6/2018) malam diprediksi berjalan seru.

Mengingat, kedua tim sarat historis dari jaman perserikatan hingga keterikatan beberapa figur penting dalam klub saat ini. Sebut saja, Pelatih PSMS, Djajang Nurjaman yang bertahun-tahun pernah menjadi pemain dan artsitek Persib.

Selain itu juga ada Jajang Sukmara eks Persib yang kini rutin menjadi starting line up pengisi wingback sayap kiri. Di tubuh Persib juga ada anak Medan, Gozhali Muharam yang sukses masuk skuad.

Bagi Djanur-sapaan Djajang Nurjaman, bertemu mantan klub bukanĀ  masalah baginya. Dia memastikan akan berlaku profesional. “Saya sebagai pelatih profesional saja, saya fokus dimana tim yang saya bela sekarang,” ungkapnya usai memimpin timnya latihan di Stadion Mini Kebun Bunga, kemarin (3/6/2018) sore.

Djanur pun mengatakan kedatangan Persib ke Medan akan dihadapi layaknya tim-tim rival lainnya. “Normal saja, lawan datang kita hadapi dengan semangat. Saya tidak pernah berkhianat kepada karir saya sendiri,” tegasnya.

Ya, ini sejatinya sudah ditunjukkan Djanur saat mampu membawa Legimin Raharjo dkk mengalahkan Persib dengan skor 2-0 pada Piala Presiden 2018 di Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA), 21 Januari 2018.

Namun, Djanur pun menegaskan keberhasilan menaklukkan Persib saat itu bukanlah jaminan. “Kita ingin meraih kemenangan. Namun, hasil di Piala Presiden tidak bisa dijadikan acuan,” ujar pelatih kelahiran Jawa Barat 30 Oktober 1964 tersebut.

Djanur dan Persib memang sulit dipisahkan. Dia tidak hanya dikenal sebagai pelatih tapi juga pemain Maung Bandung. Bersama skuad Persib, dia turut mengantarkan Persib menjuarai Kompetisi Perserikatan 1986, 1989-1990 dan 1993-1994.

Djanur juga sempat memperkuat tim Mercu Buana Medan pada tahun 1982-1985. Sayang, di sini tidak lama karena klub bubar pada pertengahan tahun 1985 dan sehingga kembali ke Persib.

Sebagai pelatih, Djanur Djadjang pernah merasakan gelar juara ketika menjadi asisten pelatih Indra Thohir di Liga Indonesia (LI) I/1994-1995 dan masih dipercaya hingga tahun 1996. Setelah itu ia lebih memantapkan karier kepelatihan dengan menukangi PERSIB Junior (U-23). Pada tahun 2006 lagi-lagi ia mendapat kepercayaan sebagai asisten pelatih untuk mendampingi Arcan Iurie.

Djanur sempat berkelana dengan menjadi pelatih klub di luar Persib. Namun, jiwa Persib masih sangat melekat hingga pada tahun 2012, manajemen Persib kembali mempercayakan dirinya untuk menukangi tim sebagai pelatih kepala dalam mengarungi Indonesia Super League tahun 2013 hingga 2016 dan 2017 dia didapuk menukangi PSMS yang masih di Liga 2 hingga sekarang. (nin/pojoksumut)



loading...

Feeds

Aura Kasih Ngaku Gak Kuat Jalani LDR

Pojoksumut.com, Jakarta- Siapa sih yang mau jauh-jauh dari sang kekasih? Menjalani hubungan jarak jauh alias LDR (long distance relationship) dengan …