Sponsor Utama Menilai Tak Cocok Para Legenda Dilibatkan untuk Seleksi Pemain PSMS

CEO  Northcliff, Erry Sulistyo dan Ketua SMeCK, Lawren Simorangkir dalam acara buka puasa bersama, Selasa (12/6/2018) malam.

CEO Northcliff, Erry Sulistyo dan Ketua SMeCK, Lawren Simorangkir dalam acara buka puasa bersama, Selasa (12/6/2018) malam.

POJOKSUMUT.com, MEDAN-Rencana manajemen pengurus PSMS tak lagi memberikan kepercayaan penuh kepada pelatih Djajang Nurjaman dalam menyeleksi dan merekrut pemain menuai kontra. Dimana, para legenda PSMS juga akan diberikan wewenang.

“Sebenarnya semakin banyak masukan, jadinya tidak efektif. Apalagi sepak bola 20 tahun lalu dengan sekarang itu sudah jauh berbeda. Jadi sudah tidak cocok lagi bila harus melibatkan legenda pemain,” ujar Chief Executive Officer (CEO) Northcliff, Erry Sulistyo di sela-sela buka puasa bersama suporter PSMS di Medan, Selasa (12/6/2018) malam.

Petinggi perusahaan sponsor utama PSMS musim ini tersebut menjelaskan, sepak bola saat ini sudah jauh lebih moderen. Untuk itu, Erry menyarankan akan lebih baik jika melibatkan orang-orang yang memang fokus di sepak bola, setidaknya dalam lima tahun terakhir.

“Bukan mengecilkan para legenda, peranan mereka tetap dibutuhkan. Saya dan kita harus hormat. Tapi memang sepak bola kini lebih modern, jadi dalam hal ini lebih baik bila mengikutkan orang-orang yang baru seperti baru lima tahun pensiun di bola. Misalnya Kurniawan Dwi Yulianto. Jadi ilmunya tidak jauh berbeda,” timpalnya.

Dalam kesempatan itu, Erry kembali menegaskan Northcliff akan terus mendukung PSMS. Pihaknya akan selalu memberikan kontribusi demi prestasi PSMS terutama untuk finansial tim.

Dia juga ingin berperan langsung membenahi tim. “Saya juga diminta untuk mencari pemain asing. Tapi karena kesibukan, jadi sejauhnya ini belum. Tapi dukungan untuk PSMS tetap dilakukan. Kalau tahun ini sebagai tim promosi, setidaknya PSMS bertahan di Liga 1 dengan posisi 10 atau 12 besar. Kalau musim depan kami benahi lagi, datangkan pemain baru. Setelah itu di tahun ketiga baru targetnya PSMS untuk juara,” paparnya.

Sementara itu, Suporter Medan Cinta Kinantan (SMeCK) yang hadir dalam momen ini menambahkan apa yang terjadi dalam tubuh PSMS belakangan ini, termasuk pendepakan dua asisten pelatih Djajang Nurjaman adalah bentuk ketidakwajaran dalam tubuh pengurus.

Ketua SMeCK, Lawren Simorangkir bahkan mengatakan akan mendukung siapapun sosok yang ingin memajukan PSMS termasuk Erry.

“Pak Erry bukan orang lama. Selain pengusaha dan rela mensponsori PSMS, dia juga punya chemistry dengan Medan sebagai salah satu anak pengurus di era 70-an. Orang seperti ini yang cocok mengurus PSMS,” ujarnya.

Soal ini, mengaku pernah menyurati akan ketertarikannya untuk bergabung ke dalam manajemen. Sayangnya, hingga kini belum mendapatkan respon.

“Sudah pernah disurati sejak awal Liga 1 musim lalu. Jujur saya tertarik gabung bersama dalam manajemen pengurus dan membangun PSMS secara bersama. Bahkan saya siap mendukung penuh secara finansial, tapi sampai saat ini saya belum dapat jawaban,” pungkasnya. (nin/pojoksumut)



loading...

Feeds