Inilah Alasan JPU Hingga Mendakwa Ahok dengan Pasal Alternatif

Ahok

Ahok

POJOKSUMUT.com, JAKARTA-Jaksa Penuntut Umum (JPU) mendakwa Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dengan pasal alternatif dalam kasus dugaan penistaan agama Islam, dalam sidang, Selasa (13/12/2016).

JPU sendiri memiliki dasar kuat menyatakan Ahok bersalah. Seperti yang dibacakan oleh Ketua Tim JPU Ali Mukartono dalam persidangan bahwa pada Selasa 27 September 2016 sekitar pukul 8.30 WIB, Ahok mengadakan kunjungan kerja di tempat pelelangan ikan TPI Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu dalam rangka penen ikan kerapu.

Ahok didampingi anggota DPRD DKI Jakarta, Bupati Kepulauan Seribu, Kepala Dinas Perikanan DKI Jakarta, dan dihadiri sejumlah nelayan, tokoh agama, tokoh masyarakat dan aparat keamanan setempat.

“Pada saat terdakwa melakukan kunjungan tersebut, terdakwa telah terdaftar sebagai calon gubernur DKI Jakarta yang pemilihannya akan dilaksanakan bulan Februari 2017,” kata Ali membacakan dakwaan Ahok di hadapan majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Utara di gedung lama PN Jakpus, Gambir, Jakarta, Selasa (13/12/2016).

Ali mengatakan, kunjungan kerja tersebut tidak ada hubungannya dengan pilgub DKI Jakarta. Namun, Ahok telah terdaftar sebagai salah satu cagub. “Maka ketika terdakwa memberikan sambutan dengan sengaja memasukan kalimat yang berkaitan dengan agenda pilgub DKI dengan mengaitkan surat Almaidah Ayat 51,” kata Jaksa Ali.

Antara lain, kata Ali, Ahok mengatakan, “Ini pemilihan kan dimajuin. Jadi kalau saya tidak terpilih pun saya berhentinya Oktober 2017, jadi kalau program ini berjalan dengan baik pun bapak ibu masih sempat panen sama saya sekali pun saya tidak terpilih jadi gubernur. Jadi cerita ini supaya bapak ibu semangat. Jadi tidak usah kepikiran, nanti kalau tidak terpilih pasti Ahok programnya bubar, tidak. Saya sampai Oktober 2017. Jadi jangan percaya sama orang. Kan bisa saja dalam hati kecil bapak ibu tidak pilih saya ya kan, dibohongi pakai Surah Almadiah 51, macam-macam itu. Itu hak bapak ibu. Jadi kalau bapak ibu perasaan tidak bisa kepilih nih karena saya takut masuk neraka, karena dibodohi gitu ya tidak apa-apa. Karena, ini kan panggilan pribadi bapak ibu. Program ini jalan saja, jadi bapak ibu jangan merasa tidak enak.”



loading...

Feeds